(: Salam Ukhuwah & Salam Perjuangan :)

Syukran Jazilan atas kunjungan :D
Semoga apa yang tercoret di sini membawa manfaat pada semua~


more at Islamic-Testi


"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang redha dan di redhaiNya maka masuklah kedalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu [89:27-30]


Monday, December 27, 2010

Renungan....

السلام عليكم.

Allah Yang Maha Permudah (Al-Fattah)

Nabi Muhammad Yang Permudah .......... takkan susah sangat ajaran yg disampaikan melalui perantaraan-NYA

atau saya sendiri yg buat payah ?

elakkan dari sebar aib orang, jangan buka aib sendiri

elakkan dari melakukan mungkar terhadap yg lain, jangan plak mengeji diri sendiri.

بسم الله الرحمن الرحيم

(4:36) Sembahlah Allah & janganlah kamu mempersekutukan-Nya dgn sesuatupun. & berbuat baiklah kpd dua org ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, org2 miskin, tetangga yg dekat & tetangga yg jauh , & teman sejawat, ibnu sabil & hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai org2 yg sombong & membangga-banggakan diri,

(4:37) (yaitu) org2 yg kikir, & menyuruh org lain berbuat kikir, & menyembunyikan karunia Allah yg telah diberikan-Nya kpd mrk. & Kami telah menyediakan untuk org2 kafir siksa yg menghinakan.

(4:38) Dan (juga) org2 yg menafkahkan harta-harta mrk krn riya kpd manusia, & org2 yg tidak beriman kpd Allah & kpd hari kemudian. Barangsiapa yg mengambil syaitan itu menjadi temannya, maka syaitan itu adalah teman yg seburuk-buruknya.

Sabda Baginda yang bermaksud: “Bahawa siapa yang memuji dirinya sendiri atas suatu amal saleh, bererti sudah tersesat daripada mensyukurinya, dan gugurlah segala amal perbuatannya.”

Oleh itu,sama-samalah kita merenung dan sentiasalah memuji kebesaran Allah S.W.T di samping kita bakal meraikan tahun baru yg bakal menjelang....jadikanlah thn baru ini sebagai thn prbhn kpd kita semua..(chaiyo2)

walaupun nama skolah nanti SMS Tinjar ke , pa ke....tak kisahlah......Sekian...(hidup Islam &......Tinjar)

Wednesday, December 22, 2010

Kita bukan Hipokrit..

artikel copy from iluvislam...semoga kita semua boleh ambil iktibar...


"Eleh, kau pakai tudung pun bukannya ikhlas. Hipokrit!"

"Bajet baik la konon nak nasihat aku! Munafik la weyh!"

"Eh, sejak bila jadi pak lebai ni? Dah pandai cakap halal haram ni? Munafik betul!"

Sakit telinga mendengar. Sakit lagi dalam hati. Kerana itu, ramai yang tersungkur. Hasrat mahu berubah, terkubur hanya kerana 'suara keldai' ini. Inilah cabaran orang yang mahu berubah. Pasti dia akan terdengar cakap-cakap buruk dari manusia sebangsa dan seagama dengan mereka ini.

Persoalan saya, adakah orang yang mahu berubah itu orang hipokrit?

Tidak! Sama sekali bukan munafik orang yang mahu berubah. Sebaliknya, tindakan untuk berubah itu tindakan orang bijak dan berani. Maka,
izinkan saya menyatakan penghargaan saya kepada anda yang sedang berusaha untuk berubah. Anda seorang wira! Anda seorang pejuang! Dan anda seorang yang cantik di mata Tuhan.

Janganlah berhenti. Dalam banyak tempat dalam Al-Quran, Allah menyatakan bahawa manusia akan diuji. Diuji, dan terus diuji hingga diyakini, siapa yang dalam kalangan kita yang benar-benar 'bulat' hatinya untuk mencari wajah-Nya.

Ujian ini Allah timpakan kepada kita seperti tangga. Selepas kita memanjat satu tangga, kita akan memanjat satu lagi. Kemudian, satu
lagi, dan satu lagi. Hinggalah kita mencapai puncak iaitu wajah redha-Nya. Antara ujian yang paling berat ialah penerimaaan masyarakat, ahli keluarga dan kawan-kawan kita.

Bagi yang lemah, pasti mereka akan berhenti memanjat hanya kerana label munafik atau hipokrit yang diberikan orang. Tuduhan yang
tersangat salah! Saya tertarik dengan satu hadis:

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya: "Bacalah al-Quran dan menangislah, dan jika tidak boleh menangis buat-buatlah menangis" - Hadis riwayat At-Tabrani.

Saya paling tertarik dengan perkataan 'buat-buatlah menagis'. Bukankah pada zahirnya, 'buat-buat' tu bererti berlakon? Adakah kita mahu
menipu Allah?

Tidak. Sama sekali tidak. Sesungguhnya Allah itu Maha Tahu dan Paling Faham akan manusia. Dia tahu, bahawa untuk manusia menjadi hamba yang baik, dia tidak akan dapat terus jadi baik. Dia harus melalui proses yang panjang. Sedikit demi sedikit, perubahan akan berlaku.

Allah tahu segalanya. Dia tahu bahawa kita ada limit atau batasan. Kita tidak akan mampu terus berubah dengan mendadak. Kita hanya akan mampu berubah, sedikit demi sedikit. Kerana itu, Allah tak memberatkan kita dengan 'mesti menangis', sebaliknya Allah sediakan kita
keringanan, jika kita tak mampu, buat-buatlah menangis.

Dengan erti kata lain, jika kita tidak mampu jadi manusia yang terbaik, maka kita latihlah diri menjadi manusia yang baik! Lama-kelamaan, pasti kita akan dapat jadi yang terbaik. Bukankah mentol yang ada pada hari ini adalah hasil daripada ratusan kegagalan Thomas Edison? Saya pasti, kalau Thomas Edison berjiwa kecil, pasti dia akan putus asa apabila dicaci.

Untuk mencapai kesempurnaan iman, jangan takut mencuba menerima cacian.

Kesimpulan

Jangan peduli cakap orang. Bukankah kita mahu berubah kerana Allah? Allah pasti akan suka, jika kita mahu berubah. Cuma syaitan saja yang tak suka. Jadi, rasanya tidak melampau jika saya kata manusia yang menghalang orang buat baik, dia tu macam syaitan. Ada bantahan?

Selepas ini, jika ada lagi orang kata 'kau munafik', maka balaslah, "So what?"

Friday, December 17, 2010

Jujur Depan Perompak





Tersebutlah kisah, sebuah kafilah sedang merentas padang sahara. Hawanya panas terik membakar kulit. Kelihatan bergenang fatamorgana dataran air berbatu-batu jauhnya. Kafilah bergerak perlahan. Manakan tidak, unta-unta diikat antara satu sama lain dalam satu barisan. Jalannya pula selangkah demi selangkah meredah lautan pasir.

Seorang kanak-kanak sembilan tahun turut mengembara. Ia berjalan dengan sehelai sepinggang. Yang dibekalinya ialah sebuah karung.

Nun jauh di sana, di puncak gumuk pasir, beberapa orang berkuda sedang mengintai-ngintai, berkata salah seorang mereka, “Nampaknya kafilah ini senang diserang hendap. Pasti ada habuan!”

Debu-debu pasir berterbangan, bak angin ribut melanda. Sekumpulan pemuda berkuda bersenjata menyerbu dan akhirnya mengepung kafilah. Mereka tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menyerah sahaja. Melawan pun tidak berguna, hanya mengundang bencana. Mereka menyerahkan segala harta yang dibawa.

Setiap orang digeledah hartanya. Sehingga tibalah orang terakhir... rupanya seperti seorang kanak-kanak yang terbiar. Kanak-kanak sepertinya pasti tidak mempunyai apa-apa, melainkan belas ihsan orang.

Ketua perompak pun bertanya kepadanya, dengan nada bersahaja, “Apa yang engkau bawa, wahai kanak-kanak!”

“Karung, tuan.”

“Apakah isinya?” orang-orang suruhannya sudah menghunus pedang masing-masing, agar kanak-kanak itu tidak teragak-agak untuk menjawab.

“Empat puluh keping wang emas dinar.”

“Apa?” perompak-perompak terperanjat.

“Engkau, periksa karungnya!” seorang perompak membuka karung yang dibawa kanak-kanak kecil itu. Matanya terbeliak, katanya, “Tuan, dia berkata benar!”

Ketua perompak kehairanan. Keningnya naik. Misainya lentik. Matanya mengicing, seolah-olah menyindir. “Hai kanak-kanak, engkau tahu kami adalah perompak-perompak yang merampas harta benda. Kami adalah orang-orang yang kejam. Seluruh kafilah ini, senang-senang sahaja kami tawan. Nyawa mereka terletak pada tangan kami. Sama ada mereka kami bunuh, ataupun kami jadikan hamba abdi!”

Kanak-kanak itu diam, riak wajahnya memancar cahaya ketenangan.

“Mengapakah engkau begitu bodoh berlaku jujur? Mengapa engkau tidak menipu sahaja, agar harta dan nyawa engkau selamat?” Kanak-kanak itu merenung tajam, ia diam tiada terkata. Ketua perompak tidak sabar menanti jawapannya, “Mengapa?”

“Tuan, saya ini penuntut ilmu. Ibu membekali saya dengan wang ini. Ia berpesan kepada saya satu sahaja.”

Ketua perompak disusuli perompak yang lain ketawa mengilai. Mereka begitu takjub akan keanehan kanak-kanak suci itu. Kata ketua perompak, “Apakah pesan ibumu?”



Jawab kanak-kanak itu, “Bahawa ibuku berpesan, agar aku tidak berlaku khianat dan sentiasa jujur. Itu sahaja.”

Katanya lagi, “Jika aku berbohong, maka Allah Maha Mengetahui aku berbohong. Apalah guna aku hidup begitu?”

Perompak-perompak terbungkam seribu bahasa. Bagaimanakah seorang kanak-kanak menghadapi sekumpulan yang boleh menanggalkan kepalanya, merampas hartanya, begitu berani memegang janji kepada ibunya? Ketakjuban mengalir, keinsafan melilit hati-hati yang dibelenggu kegelapan. Pasti kanak-kanak ini seorang yang akan menjadi seorang yang luar biasa!

Perompak-perompak tersebut telah melafazkan kata taubat di hadapan seorang kanak-kanak yang luar biasa teguh memegang janji. Kanak-kanak itu bukan calang-calang manusia. Dia tidak tahu, tika sampai usianya, puluhan ribu manusia bertaubat di tangannya.




Dialah Syeikh Abdul Qadir Jailani, seorang ulama sufi agung. Ia adalah pembentuk generasi terbaik pada zamannya. Iaitu generasi Salahuddin yang membebaskan kota Baitulmaqdis dari cengkaman tangan-tangan kotor bangsa Salibi...(artikel dr sini)



jangan berlaku khianat dn sentiasa brsikap jujur.itu pesan ibu kepada kanak2 itu..bersikap jujurlah dimana org tidak berlaku jujur..bersikap jujurlah di mana orang tidak akan jujur...berlaku jujurlah di mana orang tidak bisa melaksanakannya...


meraih kepercayaan org..mudah.tp untuk menghilangkannya juga tidak sukar.bak kata pepatah melayu.. Orang memegang kerbau pada talinya, memegang manusia pada katanya








A009
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, Tuhan mereka akan memimpin mereka dengan sebab iman mereka yang sempurna itu. (Mereka masuk ke taman yang) sungai-sungainya mengalir di bawah tempat kediaman mereka di dalam Syurga yang penuh nikmat. (Yunus 10:9)


Pandang-pandang orang dijadikan ganti tubuh; pertama tegak, kedua roboh

Orang yang akan dijadikan wakil dalam sesuatu perkara hendaklah dipilih dengan saksama, kerana kalau orang itu baik dan setia, selamatlah, tetapi kalau orang itu jahat dan tidak jujur, binasalah.

rakan seperjuangan dakwah dan tarbiah