(: Salam Ukhuwah & Salam Perjuangan :)

Syukran Jazilan atas kunjungan :D
Semoga apa yang tercoret di sini membawa manfaat pada semua~


more at Islamic-Testi


"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang redha dan di redhaiNya maka masuklah kedalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu [89:27-30]


Monday, August 2, 2010

Di atas IzinNya dan RahmatNya..Alhamdulillah syukur kita dengan segala nikmat kurniaanNya..

Bicara-bicara yg di nukilkan sebenarnya bukan lah dgn niat / bertujuan untuk mengajar sesiapa, cuma ingin berkongsi sedikt ilmu pengetahuan yg ada..itupun Haq MilikNya.

Tingkatan pengabdian makhluk kpd Maha Pencipta ( Allah ) swt sebenarnya berbagai dlm definasi Iman, ..ketaqwaan, ketaatan, keimanan, keikhlasan, termasuklah kefasikan, kemunafikan, kemusyrikan dll.

Ada yg insaf belum bermakna dia itu sudah Taat, ada yg sedar, juga belum bererti dia sudah insaf..harus di ingat kita manusia tetap di beri kemampuan bagi memilh dua ( jalan ) kefasikan dan ketaqwaan..seperti FirmanNya dlm surah Asy Syams 7- 8. “ dan jiwa serta penyempurnaannya ( ciptaannya ), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu ( jalan ) kefasikan dan ketaqwaannya “ .

Mari kita berjalan jauh sedikit..ada dua litar dlm kehidupan dzahir dan batin kita yg terus menerus terwujud itulah jln kefasikan dan ketaqwaan….berbolak balik, serang diserang, menyerang..macam-macam, dengarlah.

Sebenarnya fitrah manusia itu suci, akan tetapi proses penerimaan ilham tersebut, terkadang menjadi tidak murni di sebabkan kekotoran jiwa yang diliputi nafsu syahwat..dalam hal ini juga Allah berfirman " Sesungguhnya beruntunglah yang mensucikan jiwa itu. Dan merugilah orang yang mengotorinya " ( QS Asy Syams : 9-10 )...

Baik dan buruk berasal dari intuisi, tidak melalui fikiran dan rekaan. Alat penerimanya adalah hati ( rasa ). Dari Allah jua turunnya ilham ke dalam jiwa manusia berupa intuisi, baik kepada jiwa yang kotor atau kpd jiwa yang telah mendapat kebersihan..dan dari jiwa pula turun menjadi perbuatan..disini ada kesedaran mahupun keinsafan belum tentu lagi yakin.

Ketika jiwa manusia kotor, maka intuisi kebaikan mendapat sebutan hati kecil atau hati Nurani..hati yang paling dalam dan tersembunyi..sebaliknya apabila rasa iman telah memenuhi ruang jiwanya, ada rasa kesedaran, keinsafan serta keyakinan lalu menjadi takluknya hakikat “ PENYERAHAN “ maka rasa kejahatan itu akan menjadi hati yang kecil menggantikan rasa keimanan yang tenggelam, sehingga untuk bersubahat dengan sifat-sifat mazmumah akan terasa susah dan payah sekali, kerana jiwanya di dominasikan oleh rasa keimanan yang besar..

Al-Quran juga mengatakan “ Wahai orang-orang yg beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan ( kaaffah ), dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan, Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu ” ( Al Baqarah : 208 ).

Renungi FirmanNya.. manusia yg beriman diperintah untuk memasukinya secara total, lalu dilarang agar tidak mengikuti langkah-langkah musuh yg nyata itulah syaitan..

.. ( Amantu billahi tumastaqhim ) aku percaya pada Allah dan berpegang teguh pengertian dan pendirian itu.....

rakan seperjuangan dakwah dan tarbiah