(: Salam Ukhuwah & Salam Perjuangan :)

Syukran Jazilan atas kunjungan :D
Semoga apa yang tercoret di sini membawa manfaat pada semua~


more at Islamic-Testi


"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang redha dan di redhaiNya maka masuklah kedalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu [89:27-30]


Monday, November 29, 2010

Ko kan haram. Najis tahap berat bagi manusia. Biasalah tu.

Gambar ihsan dr google^^

LEMBU : Hai anjing, apa habaq? Macam ada yg tak kena je?


ANJING : Aku tengah tension nih . Mau jeaku gigit manusia tadi.


LEMBU : eh? kenapa ?


ANJING : aku lalu tepi dua orang manusialelaki dan perempuan yg sedangberkepit. Tetiba si lelaki terperanjatdan terus melompat dan berkata"hoi anjing , pergi jauh-jauh, najis!".


LEMBU : Ya, lah. Ko kan haram. Najis tahap berat bagi manusia. Biasalah tu.



ANJING : Kalau aku najis sekali pon,kalau dia tersentuh aku, bolehdisamak. Yang dia sentuh dan raba-rabaawek dia tu apa? Boleh ke nak samak dosa?


LEMBU : Betul tu . Memegang wanita ygbukan mahramnya tanpa ikatan ygsah, lebih dahsyat kenajisannya daripadamemegang ko anjing, malah tak bolehsuci sekalipun di samak.


ANJING : Wah .. ayat ko memang power la…manusia kena ubah pepatah "Pandai macam LEMBU "Daripada satu hadis yang diriwayatkan daripada ibnu majah menyatakan bahawa: Bergomolan dengan babi (khinzir)itu adalah lebih baikberbanding dengan bersentuhan (secarasengaja) dengan wanita yang bukan mahram.."


**artilkel copy dr Semasyur Islamic Society..syukran^_^


Kepimpinan Ibarat 5 Jari




sALAM pERJUANGAN sAHABAT..=)

ana ingin berkongsi semula post ni..walaupun pernah dikeluarkan pada tahun lepas..seperti yang tertera di atas..'kepimpinan ibarat 5 jari'..

al kisah..
pada suatu hari, seorang lelaki menghadiri satu interview untuk mendapatkan pekerjaan..kalau diikutkan kelayakannya tidaklah sehebat mana..

bila ditanya..apa yang anda faham tentang kepimpinan??

Lelaki itu menunjukkan tapak tangannya..Pengurus syarikat itu kehairanan..tangan??

Ya..kepimpinan ibarat 5 jari..5 jari yang ada pada tapak tangan kita ini..semuanya saling memerlukan.

kita ada..Ibu jari, jari telunjuk, jari hantu, jari manis dan jari kelingking..

Ibu Jari..(ketua/naqib/boss/pemimpin dll...)

'Good!!' inilah istilah untuk seorang
pemimpin..Pemimpin mestilah seorang yang baik, berwibawa,amanah,jujur,adil,betul-betul boleh memimpin orang
bawahannya..

Seorang pemimpin tempatnya diatas sekali..jadi dia haruslah menjadi yang terbaik..

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil.........."
[Qs 4:58]

“Berilah keputusan antara

kami dengan adil dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus...."[Qs 38: 22]


Jari telunjuk..(penasihat)


Jari telunjuk pulak adlah penasihat..seorang yang bijaksana..bijak mengatur strategi...dan bertindak dengan hemah dan bijaksana..








Jari Hantu dan jari manis

setiap orang mempunyai sifat tersendiri..dan ia juga mempunyai pendekatan tersendiri..ada yang ingin didekati dengan cara lembut dan ada juga sebaliknya.



jari hantu ibarat seorang yang beperwatakan kasar(nama pun hantu)..mudah mempengaruhi orang..











jari manis..beperwatakan lembut..penuh dengan kasih sayang..pendekatan yang diberikan boleh melembutkan hati yang keras...menyayangi dan disayangi..


Jari Kelingking(org yg dipimpin/mad'u/org bawahan dll)

Jari kelingking melengkapkan sebuah organisasi..merupakan yang merealisasikan sesuatu itu..dalam sebuah organisasi, tidak lengkaplah tanpa pekerjanya..dalam sebuah pembelajaran,tanpa murid..apa erti seorang guru..dalam pentarbiahan apa makna seorang da'ie tanpa mad'u nya..

Untuk membentuk sebuah organisasi. Semuanya diperlukan..pemimpin perlu berkawan rapat dengan orang yang bijaksana sebagai penasihat untuk setiap tindakan yang dilakukan. Jadi, jari telunjuk berada paling dekat dengan ibu jari (pemimpin)

Pemimpin juga memerlukan orang berpengaruh(kasar) dan yang lembut, kerana tidak semua orang mempunyai cara penerimaan yang sama..setiap orang ada cara tersendiri untuk menyampaikan sesuatu..dan cara untuk menyampaikan dakwah ialah dengan mengetahui selera mad'u tersebut

Dan pemimpin, memerlukan orang yang dipimpin(mad’u) …tanpa mad’u, tidak wujud la pemimpin =)

Akhirnya..dia diterima bekerja disitu dengan huraian mendalamnya tentang kepimpinan..dan keyakinan yang ditonjolkan..^_^

Pemimpin sejati bagaikan kayu besar di tengah padang. Rimbun daunnya tempat berteduh, kuat dahannya tempat bergantung, kukuh batangnya tempat bersandar, besar akarnya tempat bersila."

Sunday, November 14, 2010

Insaf Sekejap

Benarkah wujud istilah 'insaf sekejap'? Ya, ia wujud.

Ramai sahabat mengadu, bahawa mereka mengalami sindrom insaf sebentar.

Sebagai contoh, insaf selepas mendengar tazkirah tapi 10 minit selepas itu, rasa insaf itu lenyap dan dia kembali kepada keadaan asal.

Saya juga tidak terkecuali.

Kisah Hanzalah

Saya teringat sebuah hadis riwayat Muslim, berkenaan dengan seorang sahabat Rasulullah yang bernama Hanzalah bin Ar Rabi'.

Beliau telah bertemu dengan Abu Bakar r.a lalu dia berkata, 'Hanzalah telah munafik!'.

Abu Bakar terkejut lalu bertanya mengapa Hanzalah berkata begitu.

Lalu jawab Hanzalah, "Ketika berada bersama Rasulullah s.a.w, Baginda selalu mengingatkan tentang syurga dan neraka seolah-olah aku melihatnya, lalu ketika aku keluar dari hadapan Rasulullah, aku disibukkan oleh isteri, anak-anak dan mencari nafkah, maka aku menjadi lupa peringatan Baginda!

Abu Bakar terdiam lalu dia berkata, "Demi Allah, aku juga begitu". Lalu kedua sahabat itu sepakat mahu bertemu dengan Rasulullah untuk mengadu akan masalah ini.

Lalu Rasulullah bersabda, "Demi dzat yang jiwaku di tangan-Nya, andai kalian tetap seperti kalian di sisiku dan terus berzikir niscaya para malaikat akan menjabat tangan kalian, sedang kalian berada di atas tempat tidur dan di jalan raya. Akan tetapi wahai Hanzalah, ada waktumu (untuk beribadah) dan ada waktumu (untuk duniamu)"

Manusia Biasa

Kita manusia biasa. Iman kita yazid wa yanqus. Ia kadangkala naik, dan ia juga kadangkala turun.

Dalam mendefinasikan perkataan insaf, saya cenderung untuk menyatakan bahawa insaf itu ialah taubat kerana di dalam sebuah keinsafan, ada suatu elemen yang dipanggil 'kesal'.

Orang yang insaf ialah orang yang menyesal. Dia menyesal kerana mengerjakan perkara yang tidak sepatutnya dia kerja. Dan kesal ini adalah hakikat taubat!

Maka izinkan saya menggantikan perkataan insaf dengan perkataan taubat.

Taubat Yang Berulang

Dalam sebuah hadis yang panjang, Rasulullah bercerita perihal betapa besar dan luasnya pintu keampunan Allah.

Ada seorang hamba, dia melakukan dosa, lalu dia bertaubat.

Tidak lama, dia melakukan dosa lagi, dan kembali bertaubat. Berulang-ulang kali.

Lalu, sampai bila Allah mahu mengampunkan? Jawabnya ialah sampai hambanya jemu untuk memohon ampun!

Ya, Allah sama sekali tidak jemu untuk memberi ampun, tapi hanya manusialah yang jemu untuk bertaubat dan memohon ampun!

Mahu Kekal

Setiap orang, tempoh 'sekejap' mereka adalah berbeza-beza.

Ada orang yang 'insaf sekejap'nya ialah beberapa hari dan ada juga yang 'insaf sekejap' nya cuma beberapa minit.

Antara lain adalah kerana faktor persekitaran yang sangat mempengaruhi. Jadi, bagaimana kita mahu memanfaatkan tempoh yang sebentar cuma ini?

Firman Allah dalam surah al-maidah ayat 39 yang bermaksud :

Maka sesiapa yang bertaubat sesudah ia melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri, sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sungguh, Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Setiap taubat harus diikuti dengan pembaikian diri, atau amal soleh.

Sebagai contoh, jika kita insaf kerana terbaca satu artikel yang sangat menyentuh hati dalam keadaan kita masih belum melaksanakan solat, maka segera menunaikan solat dan berdoalah supaya Allah mengurniakan kita keinsafan yang berpanjangan.

Ya, harus banyak berdoa!

Kesimpulan

Insaf sementara adalah suatu yang sentiasa berlaku dan akan berterusan berlaku kepada kita. Cuma apa yang kita pastikan ialah kita gunakan tempoh yang singkat ini untuk kita lebih mendekati-Nya dan paling penting, kita perlu berusaha supaya 'sekejap' ini tidak akan selamanya sekejap.

Mudah-mudahan ia akan berpanjangan kelak.


source : iluvislam.com

Sungguh Menarik Dan Tertarik

Petang itu cuaca agak muram. Sang mentari mula melarikan diri. Tiga bulan berkhidmat tanpa henti, mungkin sudah tiba masanya untuk berehat seketika. Biarkan hujan pula merahmati bumi Shamrock ini.

Aku dan Mr. X masih asyik bersembang sambil menikmati kopi panas yang meletup!

"Kita akan tertarik kalau sesuatu itu menarik."

Alamak..Mr. X sudah memulakan bicara falsafahnya.

"Mmm..betul," jawabku ringkas.

"Jadi kalau semua benda ini menarik maka kita akan tertarik," sambung Mr.15.

"Betul," aku masih lagi kurang faham akan maksud sebenar pernyataan ini.

"Maka kalau kita menarik semua orang akan tertarik."

"Cumanya...setiap orang itu berbeza daya tarikannya," responku

"Kenapa perlu mencari perbezaan dalam keadaan kita banyak persamaan. Cuba kalau disusun semula kenyataan kami; setiap orang itu sama daya tarikannya," balas Mr.15.

"Mm...secara teori kita boleh bercakap tentang persamaan, tetapi realitinya...."

"Itulah masalahnya Usop..mari saya ceritakan satu kisah," Mr. X membuka cerita misteri...jeng jeng jeng...

Kampung Y adalah sebuah kampung yang jauh di pedalaman. Kampung ini mempunyai populasi sekitar 500 orang. Uniknya, semuanya tidak berselipar ataupun bersepatu.

Satu hari mereka dikunjungi oleh dua orang pemuda dari bandar. Ahmad dan Abu. Ahmad dan Abu adalah jurujual kasut dari dua syarikat yang berbeza. Mereka datang untuk membuat tinjaun melihat ruang-ruang pemasaran yang ada di kampung ini.

Pulang dari membuat tinjauan, Ahmad dan Abu menyiapkan tugasan yang diberikan.

Laporan Abu :

Kita akan mengalami kerugian yang besar sekiranya kasut kita dipasarkan di kampung ini kerana tidak ada seorang pun yang memakai kasut di sini.

Laporan Ahmad :

Kita bakal mendapat keuntungan yang besar! Tidak ada siapa pun lagi yang pernah memasarkan kasut di sini. Cepat!

"Faham?" Mr. X menutup ceritanya.

"Mm...faham cerita tu..tapi apa kaitannya dengan perbualan kita tadi?" tanyaku sedikit kehairanan.

"Kamu ni...begini...dalam hidup ni, kita akan sentiasa melihat sesuatu itu dari pelbagai aspek; aku ringkaskan; kita lihat daripada 2 aspek yakni positif dan negatif.

Ramai orang pilih untuk melihat dari aspek negatif, hanya segelintir yang melihat secara positif.

Ingat, what u see is what u get!

Orang ke kedai nak beli gula takkan dapat garam! Jadinya, kalau kamu terus menerus melihat perbezaan, kamu akan terus menerus mencari perbezaan. Sampai mati pun kamu akan cakap pasal perbezaan. Yang kita ketandusan sekarang ini adalah manusia yang proaktif yang mencari persamaan!

.....

"Faham?!"

Aku menganggukkan kepala. Berfikir. Sungguh menarik dan tertarik.


source : iluvislam.com


rakan seperjuangan dakwah dan tarbiah