(: Salam Ukhuwah & Salam Perjuangan :)

Syukran Jazilan atas kunjungan :D
Semoga apa yang tercoret di sini membawa manfaat pada semua~


more at Islamic-Testi


"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang redha dan di redhaiNya maka masuklah kedalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu [89:27-30]


Sunday, September 12, 2010

Hidup kita:Dari mana?hendak ke mana?

Assalamualaikum sahabat..

sedikit ilmu yang ingin dikongsikan bersama.moga-moga apa yang dicoretkan membawa makna, memberi pengetahuan walaupun sedikit.sesungguhnya ilmu Allah itu terlalu banyak..

Pernahkah kita terfikir walau sedetik, dari mana kita?apa tujuan hidup kita?kita ni nak ke mana akhirnya?tercapaikah misi kita?terlaksanakah amanah serta tanggungjawab kita?

seharusnya kita faham tujuan kita dilahirkan kedunia..

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.
(Al-Baqarah:30)

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
(Az-Zariyat:56)
Allah juga kurnikan kepada kita..nikmat yg teramat banyak..tp masih ada yg mendustakan..

Dan sesungguhnya Kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi, dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.
(Al-A'raf:10)

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?
(Ar-Rahman:13)



ingatlah.."Keburukan di dunia..langsung tidak mengurangkan kerajaanNya..dan kebaikan didunia juga lansung tidak mengurangkan kerajaanNya"

adakah kita membawa dan membina kehidupan bersama roh ketika di dunia. mungkin dalam solat kita tidak membawa roh bersama sembahyang. ya, kita mengucap sendirian lahiriah sahaja. maka berkatalah roh kenapa aku tidak di bawa mengucap sekali semasa dikau sembahyang. tidak kah kita tidak berlaku adil? masa kita bekerja kita tidak bawa dia bersama bekerja. maanusia yang ingat ingatlah akan dia. mana yang tidak tidak lah di bawanya. adakah kita ingat dunia dengan mengingati syuga dan neraka? takut ia merupakan penghalang kepada diri dan ruh seseorang. sesungguh takut tidak menjanjikan apa apa kemenangan baik kepada kehidupan dinia mahupun syurga. kerna Allah maha menyaksi.

Al fatihah sahaja merupakan kunci dan gedung kepada keimanan. dari ayat pertama sehingga ayat tujuh. setiap hari di baca. tetapi adakah kita mengikuti keperluannya dalam tingkah laku dan roh setiap hari. namakan sahaja, adakah kita selesa bila terlepas niat bila nak mula berbuat sesuatu. adakah kita masih selesa bila nikmat yang diberkan kepada mereka bukan kpd mereka yang engkau murka dan bukan mereka yang sesat.????

Keberanian yang tidak menjadi nikmat juga merupakan sesuatu yang tidak selesa kepada sesiapa jua. Kebiasaannya manusia merupa dan menturuti keperluan lahiriah dan sainsnya sahaja. Jika sudah di ulang beribu kali al fatihah dalam kehidupan sembahyang mahupun tidak adakah al fatihah tadak memberi sumbangan terbesar untuk berdaya maju. apakah objektif kehiudupan yang allah berikan tidak sama dengan objektif kehidupan sekular? kita sudah berada pada zaman yang mentediakan pelbagai cabaran dalaman dan luaran.

Adakah kita perlu menangani cabaran dengan kesedihan yang boleh merentap jiwa dan roh? kesedihan, ketakutan, keraguan boleh meragut kekuatan al fatihah dalam kehidupan harian. al fatihah merupakan sesuatu yang hidup tetapi lahirah manusia tidak lemah fisiologinya. umumnya, lain orang nampak nampak kenegatifan kita. Muhammmad tidak pernah dipandang jengkel dan tiada siapa dapat menduga kekuatan nya. sentiasa di takuti dan di geruni walaupun luaran, lahiriahnya lembut, sopan dan penuh tertib.

kadang kadang kita sendiri yang mencipta kemelut dan salah tanggapan sedemikian. Untuk membetulkan salah tanggapan, nau zubillah teramat susah. Susah untuk keluar daripadanya. Sehingga membawa padah. Definasi kemelut sedemikian mempunyai parameter sebab musabab yang tersangat luas. perlu di teliti sebaik mungkin.

Maka perjalanan manusia yang setakat kita paham dan tidak melaluinya, tidak merasai susah senangnya ibarat tiada apa-apa. Sambil buat..sambil amal ketika itu belajar dan berusaha. Sama juga, sambil belajar kita buat dan amalkan dan ketika itu kita memperbaikinya. Sekularisma, belajar dulu tetapi setelah tamat belum tentu kita mengamalkannya.

Kita sendirilah yang membina 'the importang area in life'. The important area to Allah are Iman, berkat, ikhlas dan benar. Hanya mereka yang benar-benar melalui ikhlas dan benar yang tahu betapa perit dan getirnya..selagi kita tidak melaluinya..kita tidak akan punya pengalaman itu..
kita sekadar mendengar keajaiban dan kejutan sahaja yang kita rasa sudah mencukupi untuk mematangkan proses peta hidup kita..

*sumber: dakwah info

No comments:

rakan seperjuangan dakwah dan tarbiah